Skip to content

PUTARAN BUMI SECEPAT PESAWAT JET, KENAPA TIDAK TERASA?

Ilustrasi foto Dialy Mail

BANYAKBERITA.COM-Bumi yang kita huni ini senantiasa bergerak. Saat meluncur mengelilingi Matahari, Bumi juga berputar pada porosnya, seperti bola basket di ujung jari tangan pebasket.

Jadi, seberapa cepat Bumi bergerak? Dengan kata lain, seberapa cepat ia berputar pada porosnya dan seberapa cepat ia mengorbit Matahari? Lebih jauh lagi, seberapa cepat tata surya mengorbit galaksi Bima Sakti?

Mari kita mulai dengan planet itu sendiri. Bumi berputar pada porosnya sendiri sekitar sekali setiap 24 jam, atau tepatnya setiap 23 jam, 56 menit dan 4 detik. Bumi memiliki panjang keliling 24.898 mil atau 40.070 kilometer. Jadi ketika Anda membagi jarak dengan waktu rotasi Bumi, itu berarti planet ini berputar 1.037 mil per jam atau 1.670 kilometer per jam. Angka ini lebih besar dari kecepatan maksimum mobil balap mana pun di dunia.

Sementara itu, Bumi mengorbit Matahari dengan kecepatan yang lebih tinggi dari kecepatan maksimum pesawat jet mana pun. Kecepatan pergerakan Bumi mengutahari adalah sekitar 67.000 mil per jam atau 110.000 kilometer per jam, menurut Ask an Astronomer, sebuah blog yang dijalankan oleh para astronom di Cornell University di Ithaca, New York, Amerika Serikat. Para ilmuwan menghitung kecepatan tersebut dengan mengambil jarak yang ditempuh Bumi mengelilingi Matahari dan membaginya dengan lamanya waktu yang dibutuhkan Bumi untuk menyelesaikan satu orbit, yakni sekitar 365 hari.

Untuk menghitung jarak Bumi mengelilingi matahari, yang para ilmuwan itu lakukan adalah menentukan panjang keliling lingkaran yang ditempuh Bumi selama mengelilingi Matahari. Selama ini sudah diketahui bahwa Bumi rata-rata berjarak sekitar 93 juta mil atau 149,6 juta kilometer dari Matahari.

Sudah diketahui juga bahwa Bumi bergerak dalam jalur yang umumnya cenderung melingkar. Sebenarnya lebih elips, tetapi lebih sederhana untuk melakukan persamaan ini dengan mengasumsikannya sebagai sebuah lingkaran.

Jarak antara Matahari dan Bumi adalah jari-jari lingkaran tersebut. Untuk mendapatkan keliling lingkaran tersebut, persamaannya adalah 2*pi*radius, atau 2*3.14*93 juta mil. Setelah keliling atau jarak yang ditempuh Bumi mengelilingi matahari dalam satu orbit) dihitung, kecepatan orbitnya dapat ditentukan.

Seolah-olah seseorang menarik sumbat raksasa planet ini. Menatap mata badai ganas lainnya. Kategori 5 Super Typhoon Trami tak terbendung dan menuju Jepang dan Taiwan. Aman di bawah sana! tulis Gerst. (Alexander Gerst / NASA))

Tata surya kita, yang mencakup Matahari dan semua objek yang mengorbitnya, termasuk Bumi, juga bergerak. Tata surya kita terletak di dalam Bima Sakti dan mengorbit di sekitar pusat galaksi tersebut.

Para ilmuwan tahu bahwa Bima Sakti mengorbit pusat galaksi berdasarkan pengamatan bintang lain, kata Katie Mack, astrofisikawan teoretis di North Carolina State University. Jika bintang-bintang yang sangat jauh tampak bergerak, itu karena tata surya bergerak dibandingkan dengan posisi relatif bintang-bintang yang jauh itu.

Untuk membawa konsep ini kembali ke Bumi, “Jika saya mulai berjalan, saya dapat mengatakan bahwa saya bergerak karena bangunan yang saya lewati tampaknya bergerak,” dari depan ke belakang saya, kata Mack seperti dilansir Live Science. Jika Mack melihat sesuatu yang lebih jauh, seperti gunung di cakrawala, itu bergerak sedikit lebih lambat karena lebih jauh dari bangunan, tetapi masih bergerak relatif terhadap posisinya.

Dengan mempelajari pergerakan bintang-bintang lain relatif terhadap matahari, para ilmuwan telah menentukan bahwa tata surya mengorbit pusat galaksi Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 447.000 mil per jam atau 720.000 kilometer per jam.

Dalam gambar gabungan ini, Bima Sakti dan radio galaksi Centaurus A bersinar di langit malam selatan. Tata surya mengorbit pusat galaksi Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 447.000 mil per jam atau 720.000 kilometer per jam. (Natasha Hurley-Walker, the Gleam Team, dan John Goldsmith/National Geographic)

Meskipun semuanya bergerak sepanjang waktu, organisme hidup di permukaan bumi tidak merasakannya karena alasan yang sama penumpang di pesawat tidak merasakan diri mereka melayang di udara dengan kecepatan ratusan mil per jam, kata Mack. Saat pesawat lepas landas, penumpang merasakan percepatan pesawat saat melaju di landasan pacu dan lepas landas. Perasaan bergerak itu disebabkan oleh kecepatan pesawat yang berubah dengan cepat. Namun begitu pesawat terbang di ketinggian jelajah, penumpang tidak akan merasakan kecepatan ratusan mil per jam karena kecepatannya tidak berubah.

Begitu pula dengan Bumi yang bergerak sangat cepat, tapi kita sama sekali tak merasakannya. Sebab, Bumi bergerak dengan kecepatan konstan alias tidak berubah.
Bagaimana bila kecepatan gerak Bumi tiba-tiba berubah atau bahkan ia bergerak berbalik arah? Sangat mungkin kita semua bisa terlempar dengan sangat brutal.

Syafrudin
Editor n/lm
Sumber Nantionalgeographic. co. id

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan Aplikasi Banyakberita di Playstore

X